Tolong Si Batu Menemukan Volumenya!

(Mengukur Volume Benda Tak Beraturan)

volume kerikilSiang itu Si Batu termenung sendirian, dia mengamati teman-temannya Si Bola, Si Balok, Si Kubus dan Si Tabung yang sedang asyik menghitung volume masing-masing. Mereka sibuk mengukur dan kemudian menghitung hasil pengukuran sisi-sisi mereka dengan menggunakan rumus masing-masing untuk menentukan berapa volume mereka. Si Batu tampak kebingungan. Dia membawa meteran tapi tidak tahu bagaimana menghitung sisinya, akibatnya dia tidak bisa menentukan volume nya seperti teman-temannya.

Nah, bisakah kita membantu Si Batu menentukan volumenya? Mau tahu bagaimana Si Balok, Si Bola, Si Kubus dan Si Tabung menghitung volume mereka masing-masing? Ikuti cerita selanjutnya yuk!

Volume merupakan penghitungan seberapa banyak ruang yang bisa ditempati dalam suatu objek. Objek di sini dapat berupa benda yang beraturan ataupun benda yang tidak beraturan. Balok, kubus, bola, tabung merupakan benda yang beraturan yaitu benda yang dapat diukur menggunakan alat ukur dan rumus, sedangkan batu kerikil merupakan contoh benda yang tidak beraturan yaitu benda yang tidak dapat diukur menggnakan alat ukur. Volume merupakan besaran turunan. Satuan volume dalam SI adalah meter kubik (m³).

Untuk mengukur volume benda beraturan seperti bola, balok, kubus dan tabung kita bisa menggunakan rumus volume masing-masing bangun ruang tersebut, seperti contoh di bawah ini.

Nah, sekarang bagaimana kita membantu Si Batu untuk mengetahui volumenya? Ada dua cara yang bisa kita lakukan untuk membantu Si Batu mengetahui berapa volumenya :

1.     Menggunakan Gelas Berpancuran dan Gelas Ukur.

  • Pertama-tama, kita isi gelas berpancuran sampai penuh dan tidak ada air yang menetes dari corongnya.
  • Letakkan gelas ukur tepat di bawah corong gelas berpancuran.
  • Ikat batu yang akan kita ukur volumenya dengan menggunakan tali supaya mempermudah mencelupkan dan mengambilnya kembali.
  • Masukkan batu ke dalam gelas berpancuran yang telah diisi air tadi, jangan lupa pegang talinya biar tidak lepas ya.. hehe
  • Saat batu dimasukkan ke dalam gelas berpancuran, maka air yang terdesak akan tumpah dan tertampung di gelas ukur, nah baca volume air yang tertampung di gelas ukur tadi.
  • Volume batu sama dengan volume air yang tertampung di gelas ukur.

Volume Benda Tak Beraturan

2. Menggunakan gelas ukur

  • Isi gelas ukur dengan air dengan volume tertentu menyesuaikan dengan ukuran batu yang akan kita ukur volumenya, usahakan batu tercelup seluruhnya dalam zat cair, misalnya 150 ml.
  • Ikat batu yang akan diukur volumenya dengan tali.
  • Masukkan batu tersebut ke dalam gelas ukur yang telah dipersiapkan tadi, perhatikanlah bahwa air akan naik ke atas.
  • Baca skala volume air di gelas ukur setelah batu dimasukkan.
  • Volume batu sama dengan selisih volume air setelah batu dimasukkan dikurangi volume air sebelum batu dimasukkan, atau volume batu = v2-v1

Volume Benda Tak Beraturan

Nah, sekarang sudah tahu kan bagaimana membantu Si Batu menentukan volumenya. Mudah bukan? Selamat mencoba, tetap semangat dalam belajar. Sampai ketemu pada materi berikutnya.

19 Comments

Filed under Kelas 7, Materi

19 Responses to Tolong Si Batu Menemukan Volumenya!

  1. bagus….menggugah untuk dibaca…, bagus lagi kalau ada cerita tentang archimides bagaimana dia lepas dari penggalan raja karena konsepnya dengan menceburkan di bathup….

  2. kasihan juga si batu ya bu, mau diukur saja harus dicebur ceburkan ke air.

  3. judul yg menarik dan isinya bagus bget bu…penyampain materi melalui cerita itu sangat menarik untuk dibaca…I like it…

    • wah, akhirnya ada juga murid ku yang komentar di sini.. terima kasih banyak, seperti saat di kelas ya.. menyampaikan materi dg cerita biar ndak bosan.. hehe
      makasih kunjungannya.. :)

  4. Sri Kundri A

    sungguh, kolaborasi yang bagus antara pelajaran fisika dan Bahasa Indonesia (bercerita) pasti tidak menjemukan siswa. InsyAllah siswa yang gak suka mapel ini akhire bilang “I like it”

  5. Kalau cara menghitung volume “Si Batu Raksasa” Caranya gimana ya bu..? Kalau Batu Raksasa nya harus tetap utuh.. Soalnya kan wadahnya ga muat tuh,, hehehe,, :D
    Apa ada cara lain dengan menghubungkan rumus2 lainnya atau gimana gitu Bu..? Mohon penjelasannya. Tx b4 ;)

    • raksasanya segedhe apa ya?? wah, sementara hanya itu cara mengukur volume benda tak beraturan yang saya ketahui..
      berarti perlu wadah zat cair yang besar untuk menempatkan batu yang akan diukur volumenya.. :)

  6. M.ULINNUHA KELAS 7D

    Untuk mengukur volume benda yang besar dan tak beraturan diperlukan wadah zat cair yang besar pula. Misalnya bak mandi atau kolam renang dapat mengukur badan kekarnya ulinnuha…
    He he he

  7. Ini blog unik, lain dari yang lain.
    Bisa saya rekomendasikan untuk si kecil :)

  8. Thanks for the share! Very useful info, looking to communicate!

  9. Tulisan yang menarik, Bu.
    Istilah sekali mendayung tiga pulau terlampaui; cerita ini tidak hanya menyampaikan suatu hukum dalam Fisika tetapi juga aspek aplikasi dari hukum tersebut.

  10. belajar dengan cerita memang sangat menarik.. . oh iya, kalau batu sangat besar bagaimana? bisa menggunakan hitungan matematika dengan integral dengan fungsi yang tentu tidak mudah.. .
    salam.. .

  11. lucu masa batu bisa mikir

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>