Sistem Pencernaan Manusia

IPA Kelas 8 Semester 1

Salah satu ciri mahluk hidup adalah membutuhkan makan (nutrisi). Tahukah kamu, apa yang terjadi dengan makanan yang kita makan? Bagaimana proses pengolahan makanan di dalam tubuh kita? Nah, kali ini kita akan belajar tentang sistem pencernaan pada manusia. Selamat mengikuti!

Pencernaan makanan pada manusia dapat terjadi secara mekanik maupun secara kimiawi.
Pencernaan mekanik yaitu proses mengubah makanan dari ukuran besar menjadi lebih kecil
dengan bantuan alat-alat pencernaan. Alat yang membantu pencernaan mekanik seperti gigi, lambung, usus. Gerakan gigi seri memotong makanan, gigi taring merobek makanan, gigi geraham mengunyah makanan serta lambung dan usus melakukan gerakan meremas makanan. Pada pencernaan mekanik umumnya tidak mengubah susunan molekul bahan makanan yang dicerna.
Pencernaan kimiawi
adalah proses mengubah makanan dari yang bermolekul kompleks menjadi bermolekul sederhana dengan bantuan enzim-enzim pencernaan.

ORGAN PENCERNAAN MANUSIA
1. MULUT (ORIS)

Mulut merupakan organ pencernaan yang pertama bertugas dalam proses pencernaan makanan. Fungsi utama mulut adalah untuk menghancurkan makanan sehingga ukurannya cukup kecil untuk dapat ditelan dan masuk ke dalam organ pencernaan berikutnya.
Di dalam mulut terjadi pencernaan secara mekanik maupun kimiawi dengan bantuan gigi dan lidah. Gigi berfungsi untuk menghancurkan makanan, sedangkan lidah berfungsi membolak-balikkan makanan sehingga semua makanan dapat dihancurkan secara merata serta membantu menelan makanan.
Pencernaan kimiawi di dalam mulut terjadi karena di mulut terdapat kelenkar air liur yang menghasilkan ludah yang mengandung air, lendir dan enzim ptialin. Air dan lendir berfungsi untuk melumasi rongga mulut dan membantu dalam proses menelan makanan sedangkan enzim ptialin berfungsi untuk mengubah amilum menjadi karbohidrat yang lebih sederhana, yaitu maltosa.

2. KERONGKONGAN (ESOFAGUS)

Kerongkongan berfungsi menyalurkan makanan dari mulut ke lambung. Di dalam kerongkongan tidak terjadi proses pencernaan makanan. Makanan dari mulut dapat masuk ke dalam lambung karena adanya gerak peristaltik otot kerongkongan.

3. LAMBUNG (VENTRIKULUS)

Lambung merupakan alat pencernaan berbentuk kantung. Dinding lambung tersusun dari otot-otot yang memanjang, melingkar dan menyerong. Hal ini memungkinkan makanan yang masuk ke dalam lambung dibolak-balik dan diremas lagi sehingga menjadi halus.
Selain mencerna makanan secara mekanik, lambung juga mencerna makanan secara kimiawi menggunakan cairan yang dihasilkan oleh lambung berupa air, lendir, asam lambung (HCl) serta enzim renin dan pepsinogen. Karena sifatnya yang asam, cairan lambung dapat membunuh kuman yang masuk bersama makanan.

4. USUS HALUS (INTESTINUM TENUE)

Setelah dicerna di lambung, makanan akan masuk ke dalam usus halus. Usus halus terdiri dari tiga bagian, yaitu usus duabelas jari (duodenum), usus kosong (jejunum) dan usus penyerapan (ileum). Usus duabelas jari dan usus kosong berperan penting dalam pencernaan secara kimiawi. Pencernaan kimiawi di usus halus terjadi dengan bantuan enzim pencernaan yang dikeluarkan oleh kantong empedu dan pankreas.
Pencernaan makanan berakhir di ileum (usus penyerapan). Di ileum makanan yang telah dicerna akan diserap oleh dinding ileum dan diedarkan ke seluruh tubuh.

5. USUS BESAR (KOLON)

Zat-zat yang tidak diserap di usus halus selanjutnya masuk ke usus besar. Di usus besar ini terjadi penyerapan air dan pembusukan sisa-sisa makanan oleh bakteri pembusuk yaitu Escericia coli. Sisa makanan yang telah dibusukkan oleh bakteri pembusuk disebut feses dan akan dikeluarkan melalui anus.

6. REKTUM DAN ANUS

Feses yang merupakan hasil pembusukan sisa makanan oleh bakteri pembusuk sebelum dikeluarkan melalui anus ditampung terlebih dahulu di dalam rektum. Apabila rektum sudah penuh oleh feses maka akan memicu sistem saraf yang menimbulkan keinginan untuk defekasi (buang air besar).

ENZIM PENCERNAAN
Beberapa enzim yang berperan dalam sistem pencernaan manusia adalah sebagai berikut:

Nama Enzim Penghasil Fungsi
Ptialin Kelenjar  air ludah Mengubah amilum menjadi maltosa.
Asam lambung (HCl) Lambung Membunuh kuman yang masuk bersama makanan.
Renin Lambung Menggumpalkan protein susu.
Pepsin Lambung Memecah protein menjadi pepton
Tripsin Pankreas Mencerna protein menjadi asam amino.
Nama Enzim Penghasil Fungsi
Amilase Pankreas Mencerna amilum menjadi glukosa.
Lipase Pankreas Mencerna lemak menjadi asam lemak dan gliserol.

GANGGUAN SISTEM PENCERNAAN MANUSIA
1. Gastritis, adalah suatu radang yang akut atau kronis pada lapisan mukosa dinding lambung. Radang yang akut dapat disebabkan oleh makanan yang kotor, dan radang yang kronis disebabkan oleh kelebihan asam dalam lambung.

2. Radang hati yang menular (Hepatitis), merupakan infeksi virus pada hati, sering meluas melalui air atau makanan yang terkontaminasi oleh virus.

3. Diare, dapat ditimbulkan karena adanya iritasi pada selaput dinding kolon oleh bakteri disentri, diet yang jelek, zat-zat beracun, rasa gelisah, atau makanan yang dapat menimbulkan iritasi pada dinding usus.

4. Sembelit yang kronis bila defekasi terlambat, usus besar mengabsorpsi air secara berlebihan dari feses dan menyebabkan feses menjadi kering dan keras. Bila hal ini terjadi, pengeluaran feses menjadi sulit. Menahan buang air besar pada waktu-waktu yang normal dapat menyebabkan sembelit. Semebleit dapat juga disebabkan emosi seperti rasa gelisah, cemas, takut atau stress.

5. Kanker lambung, yaitu gejala-gejala permulaan dari kanker lambung hampir sama dengan gejala-gejala yang disebabkan gangguan lain pada alat pencernaan, antara lain merasa panas, kehilangan nafsu makan, ketidaksanggupan mencerna (salah cerna) berlangsung terus menerus, sedikit rasa muak, rasa gembung dan rasa gelisah sesudah makan, dan kadang-kadang timbul rasa nyeri pada lambung.

6. Radang usus buntu, bila usus buntu (umbai cacing) meradang, membengkak dan terisi oleh nanah. Kondisi ini disebut radang usus buntu atau apendistis.

7. Hemaroid, adalah pembengkakkan vena didaerah anus. Hemaroid cenderung berkembang pada orang-orang yang terlalu lama duduk terus menerus atau pada orang yang menderita sembelit. Hemaroid juga sering terjadi pada wanita hamil dan orang-orang yang terlalu gemuk. Gejala-gejala hemaroid meliputi rasa gatal-gatal, nyeri dan pendarahan.

8. Keracunan makanan, umumnya disebabkan oleh bakteri yang terdapat dalam makanan. Bakteri dalam makanan dapat membahayakan atau menghasilkan racun yang membahayakan tubuh. Geajala-gejala keracunan makanan meliputi muntah-muntah, diare, nyeri (sakit) rongga dada dan perut serta demam.

Sebagai pelengkap materi pembelajaran, disediakan file media pembelajaran mandiri dalam format powerpoint 2007 yang dapat diunduh di kategori Media Pembelajaran.
Semoga bermanfaat!

1 Comment

Filed under Kelas 8, Materi

One Response to Sistem Pencernaan Manusia

  1. IchaHariani

    bgs bgt..ak ska bgt blajar IPA..wlau ak gk mw mnjadi dokter..tpi IPA mmg seru! ILOVEIPA! :) :*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>